MALAM PERPISAHAN KKT

mengharkan ketika semua harus berpisah. tapi inilah hidup ada pertemuan dan ada perpisahan….

Advertisements

SEMINAR

hm…bangganya. kapan ya bisa seperti ini lagi ^_^

KEBAHAGIAAN

bahagia bukan kita harus memiliki segalanya.
bahagia adalah jika kita mampu menempatkan diri dalam kondisi apapun dengan tetap rendah hati
bahagia adalah jika kita berusaha selalu nyaman dengan apapun yang ada disekitar kita
dan bahagia adalah ketika kita selalu bersyukur terhadap apa yang kita miliki

LIBURAN ALA PAPUMA


hm…senengnya TONA liburan di PAPUMA.
dari kiri ke kanan (berdiri: royhan, oskar, febri, wiwin, rizka, jayanta, rani, septian; dudu: rahma)

bismilahirrahmanirrahim

Visi
Mengoptimalkan potensi diri untuk berbahagia dan membanggakan orang lain
Misi
– Melakukan pekerjaan dengan cepat
– Berusaha selalu memperbaiki diri
– Selalu berusaha menyenangkan orang lain dan orang lain merasa senang
– Melakukan pekerjaan dengan rapi dan sistematis
Nilai
– Bersemangat
– Disiplin
– Sistematis dan terencana
– Menghormati
– Sopan
– Menyenangkan
– Rajin
– Rapi
– Teratur dan tertata
Pengembangan diri
– Lulus tepat waktu umur 22 tahun samapai gelar Ns.
– Langsung dan cepat kerja setelah lulus
– Melanjutkan sekolah
– Mengasah kemampuan keperawatan dan agama
Karir dan bisnis
– PNS
– Menjadi kepala puskesmas
– Catering
– Busana
– Praktek rumah
Kekayaan dan gaya hidup
– Gaji 1 bulan minimal 5 juta
– Rumah simpel, halaman luas, lengkap dan nyaman
– Rumah strategis dan bisa bersosialisasi dengan tetangga sekitar
– Aktif kegiatan masyarakat (pengajian)
– Punya mushola yang ramai dan dimanfaatkan masyarakat untuk kegiatan ibadah dan acara masyarakat.
Teman dan keluarga
– Menjadi teman yang baik dan bersahabat, selalu dibutuhkan.
– Anak yang sholehah dan menyayangi dan disayangi keluarga
– Saudara yang baik, sayang dan disayangi saudara seperti teman
– Ibu yang bijaksana yang menjadi contoh yang baik buat anak-anaknya, selalu menanamkan agama, kehidupan dan kesadaran
– Istri yang taat pada suami, menjaga kehormatan diri dan keluarga, melayani keluarga dengan baik dan menjadikan rumah sebagai surga (tempat yang nyaman untuk keluarga)
– Pemimpin yang bijaksana, tepat dalam mengambil keputusan, mampu memajukan pekerjaan tempat bekerja.
– Petugas kesehatan yang selalu care pada masyarakat.
– Murid yang selalu patih dan taat, berusaha yang terbaik terhadap setiap tugas yang diberikan
– Menjadi anggota yang selalu siap, tanggap dan bertanggung jawab.
Kontribusi sosial
– Pelayanan kesehatan yang optimal, membantu sesama tanpa pamrih
– Menyisikan uang bulanan untuk kegiatan sosial (amal jariah)
– Memiliki mushola yang dapat dipakai untuk masyarakat
– Ingin mengajari anak-anak kecil belajar
– Ingin menaikkan haji orangtua
– Ingin selelu terlibat dalam kegiatan sosial, baik pengajian, darma wanita dan lain-lain
Resolusi 1 tahun ini
– Lulus tahun 2011 bulan november
– Ipk > 3,00
– Fokus kuliah, semoga cepat lulus, cepat lulus, cepat lulus
– Fokus skripsi harus semangat tidak boleh malas.
– Memeperdalam ilmu keperawatan dan banyak baca. Harus banyak baca.
– Baca, baca, baca, dan semangat.

7 Buah Sifat Yang Menjadikan Orang Mukmin “BERUNTUNG”

(al-quran)

1. Khusyuk dalam Sholat
2. Menjauhkan dri dari perbuatan dan perkataan yang tiada berguna
3. Menunaikan zakat
4. Menjaga Kemaluannya
5. Memelihara amanat dan janji
6. memelihara Sholat
7. orang yang beriman

SILATURRAHMI

Alhamdullah…warga desa tanjungsari sangat welcome banget ma kita (anak KKT’72) ini sedang berkunjung ke salah satu tetangga dekat balai desa

(heryun, asih,yumi, rizka) dari kiri ke kanan. dan tengah adalah keluarga yang punya rumah

PPI PUGER

foto bersama kelompok KKT Tanjungsari dengan pak Kades.
dari kiri kekanan (Gema, heryuntari, rizka, anas, yumi, asih dan didepan pak kades kita)

AYO BELAJAR MASAK

masak bareng dengan temen-teman KKN Kelmpok desa tanjungsari. (yumi, heryuntari, rizka)

PERAN PERAWAT DALAM PEMBERIAN OBAT

Perawat harus terampil dan tepat saat memberikan obat, tidak sekedar memberikan pil untuk diminum (oral) atau injeksi obat melalui pembuluh darah (parenteral), namun juga mengobservasi respon klien terhadap pemberian obat tersebut. Pengetahuan tentang manfaat dan efek samping obat sangat penting dimiliki oleh perawat. Perawat memiliki peran yang utama dalam meningkatkan dan mempertahankan kesehatan klien dengan mendorong klien untuk lebih proaktif jika membutuhkan pengobatan. Perawat berusaha membantu klien dalam membangun pengertian yang benar dan jelas tentang pengobatan, mengkonsultasikan setiap obat yang dipesankan dan turut serta bertanggungjawab dalam pengambilan keputusa tentang pengobatan bersama dengan tenaga kesehatan lain. Perawat dalam memberikan obat juga harus memperhatikan resep obat yang diberikan harus tepat, hitungan yang tepat pada dosis yang diberikan sesuai resep dan selalu menggunakan prinsip 12 benar, yaitu:

1. Benar Klien
• Selalu dipastikan dengan memeriksa identitas pasien dengan memeriksa gelang identifikasi dan meminta menyebutkan namanya sendiri.
• Klien berhak untuk mengetahui alasan obat
• Klien berhak untuk menolak penggunaan sebuah obat
• Membedakan klien dengan dua nama yang sama
2. Benar Obat
• Klien dapat menerima obat yang telah diresepkan
• Perawat bertanggung jawab untuk mengikuti perintah yang tepat
• Perawat harus menghindari kesalahan, yaitu dengan membaca label obat minimal tiga kali:
1. Pada saat melihat botol atau kemasan obat,
2. Sebelum menuang/menghisap obat
3. Setelah menuang/ mengisap obat
• Memeriksa apakah perintah pengobatan lengkap dan sah
• Mengetahui alasan mengapa klien menerima obat tersebut
• Memberikan obat-obatan tanda: nama obat, tanggal kadaluarsa
3. Benar Dosis Obat
• Dosis yang diberikan klien sesuai dengan kondisi klien.
• Dosis yang diberikan dalam batas yang direkomendasikan untuk obat yang bersangkutan.
• Perawat harus teliti dalam menghitung secara akurat jumlah dosis yang akan diberikan, dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: tersedianya obat dan dosis obat yang diresepkan/ diminta, pertimbangan berat badan klien (mg/KgBB/hari), jika ragu-ragu dosisi obat harus dihitung kembali dan diperiksa oleh perawat lain.
• Melihat batas yang direkomendasikan bagi dosis obat tertentu.

4. Benar Waktu Pemberian
• Pemberian obat harus sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan.
• Dosis obat harian diberikan pada waktu tertentu dalam sehari. Misalnya seperti dua kali sehari, tiga kali sehat, empat kali sehari dan 6 kali sehari sehingga kadar obat dalam plasma tubuh dapat dipertimbangkan.
• Pemberian obat harus sesuai dengan waktu paruh obat (t ½ ). Obat yang mempunyai waktu paruh panjang diberikan sekali sehari, dan untuk obat yang memiliki waktu paruh pendek diberikan beberapa kali sehari pada selang waktu tertentu.
• Pemberian obat juga memperhatikan diberikan sebelum atau sesudah makan atau bersama makanan
• Memberikan obat obat-obat seperti kalium dan aspirin yang dapat mengiritasi mukosa lambung bersama-sama dengan makanan.
• Menjadi tanggung jawab perawat untuk memeriksa apakah klien telah dijadwalkan untuk memeriksa diagnostik, seperti tes darah puasa yang merupakan kontraindikasi pemeriksaan obat.
5. Benar Cara Pemberian (rute)
• Memperhatikan proses absorbsi obat dalam tubuh harus tepat dan memadai.
• Memperhatikan kemampuan klien dalam menelan sebelum memberikan obat-obat peroral
• Menggunakan teknik aseptik sewaktu memberikan obat melalui rute parenteral
• Memberikan obat pada tempat yang sesuai dan tetap bersama dengan klien sampai obat oral telah ditelan.
• rute yang lebih sering dari absorpsi adalah :
1. oral ( melalui mulut ): cairan , suspensi ,pil , kaplet , atau kapsul . ;
2. sublingual ( di bawah lidah untuk absorpsi vena ) ;
3. bukal (diantara gusi dan pipi)
4. topikal ( dipakai pada kulit ) ;
5. inhalasi ( semprot aerosol ) ;
6. instilasi ( pada mata, hidung, telinga, rektum atau vagina ) ;
7. parenteral : intradermal , subkutan , intramuskular , dan intravena.
6. Benar Dokumentasikan.
Pemberian obat sesuai dengan standar prosedur yang berlaku di rumah sakit. Dan selalu mencatat informasi yang sesuai mengenai obat yang telah diberikan serta respon klien terhadap pengobatan.
7. Benar pendidikan kesehatan perihal medikasi klien
Perawat mempunyai tanggungjawab dalam melakukan pendidikan kesehatan pada pasien, keluarga dan masyarakat luas terutama yang berkaitan dengan obat seperti manfaat obat secara umum, penggunaan obat yang baik dan benar, alasan terapi obat dan kesehatan yang menyeluruh, hasil yang diharapkan setelah pembeian obat, efek samping dan reaksi yang merugikan dari obat, interaksi obat dengan obat dan obat dengan makanan, perubahan-perubahan yang diperlukan dalam menjalankan aktivitas sehari-hari selama sakit, dsb.
8. Hak klien untuk menolak
Klien berhak untuk menolak dalam pemberian obat. Perawat harus memberikan Inform consent dalam pemberian obat.
9. Benar pengkajianiksa TTV (Tanda-tanda vital) sebelum pemberian obat.
Perawat selalu memer
10. Benar evaluasi
Perawata selalu melihat/ memantau efek kerja dari obat setelah pemberiannya.
11. Benar reaksi terhadap makanan
Obat memiliki efektivitas jika diberikan pada waktu yang tepat. Jika obat itu harus diminum sebelum makan (ante cimum atau a.c) untuk memperoleh kadar yang diperlukan harus diberi satu jam sebelum makan misalnya tetrasiklin, dan sebaiknya ada obat yang harus diminum setelah makan misalnya indometasin.
12. Benar reaksi dengan obat lain
Pada penggunaan obat seperti chloramphenicol diberikan dengan omeprazol penggunaan pada penyakit kronis

Previous Older Entries

February 2011
M T W T F S S
« Dec   Mar »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28  

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 3 other followers